Mau turun dari bis saja susahnya minta ampun. Udah mah desek-desekan sama penumpang lain, eh..ini malah banyak tukang ojeg dah nungguin di depan pintu, sambil nge-grung, nge-gas motor ojegnya masing-masing. Sambil pada liatin penumpang yang mau pada turun. Padahal belum tentu mereka yg turun dari bis itu pada mau naik ojeg. Ya seperti saya ini.
Yang tiap hari naik bis kota, setiap kali mo turun, dah di tungguin para ojegger. Susah banget turunnya. Yang sering kali bikin jengkel kita para penumpang itu, motor tukang ojeg yg sengaja di parkirin persis di depan bis yang lagi nurunin penumpang. Giliran kita, penumpang yang mau pada turun, jadinya susah karena di halangin motor-motor ojeg itu.
Belum lagi klo kita penumpang yang mau turun dengan cara loncat dari bis yg masih jalan. Kondisi ini bikin tambah bahaya, walaupun kitanya sudah lihai loncat dari bis, tapi klo dah diikutin sama tukang ojeg dari belakang bis dan kita gak tau ada tukang ojeg di belakang kita. Bisa-bisa kita malah ikut ke tabrak sama motor-motor ojeg itu.
Kondisi ini sering kali membuat kita para penumpang yang mau turun dari bis sering dongkol, walau pun gak di ungkapin aja. Takut para tukang ojegnya tersinggung & kadang-kadang malah bikin berantem sama penumpang bis.
Belum lagi klo tukang ojeg itu dah mau balik lagi ke pangkalannya lewat jalan yg sama, yang artinya menggunakan jalan yg melawan arah. Kita sebagai pengguna jalan kaki, sering kaget bahkan celaka sama ulah tukang ojeg yg melawan arah jalan, yang bisa menyerempet para pejalan kaki.
Sayangnya kondisi kaya begini gak ada perhatian dari tukang polisi yang sebenarnya juga ngeliat dengan ulah para tukang ojeg itu. Pengennya kita sih para polisi yang baik itu dapat memberi himbauan kepada para tukang ojeg itu untuk gak ngikutin bis yg mau nurunin penumpang karena bisa ngebahayain penumpang yang mo turun.
Semoga saja para tukang ojeg itu sadar dengan kesalahan mereka yang bisa membahayakan para penumpang dan pejalan kaki. Dan juga semoga para polisi tergerak hatinya untuk menertibkan para pengguna jalan.
Pastinya tidak semua para tukang ojeg punya perilaku jelek seperti itu. Karena hanya the real OJEGER yg taat aturan. Sedangkan yg sembrono, itu oknum tukang ojeg yg harus ditindak dan di beri sanksi. Misal ojegnya di tahan dulu 1 minggu di kantor jaga.
So, kepada para tukang ojeg di perempatan jalan yg sering ngikutin bis yg mo nurunin penumpang, terutama ojeg-ojeg di UKI dan Cibitung, jadilah the real OjeGer yg taat aturan dan tertib di jalan raya.
Piss